Temen Kok Gitu…

Suatu hari, aku ngobrol dengan salah satu temen deketku sejak SMP, si Uci. Lupa awalnya ngomong apa, tiba-tiba sampai aja ke bahasan kuliah. Gimana kuliah itu beneran penting, meski aku dan Uci nggak bener-bener tambah pesat peningkatan intelektualnya setelah kuliah. Dari obrolan itu, kita tiba-tiba inget sama beberapa nama temen kita yang, sayangnya, karena satu hal dan lain tidak berkesempatan kuliah. Meski dia pinter dan menjanjikan banget otaknya.

Akhirnya Uci bilang tuh, “sana Wang, bilangin ke si itu, rayu-rayu buat kuliah. Beasiswa berceceran sekarang buat hafidz/ah Qur’an, dia punya banyak kesempatan. Dengan otaknya, dia ga bakal kesulitan kuliah.”

Oke. Akhirnya beberapa malam yang lalu, aku nyempatin buat ngubungin temenku yang satu ini buat ngerayu dia kuliah. Well, namanya temen toh, pengen gitu temennya yang berkapasitas juga kuliah. Jangan bilang ‘belajar bisa dimana aja’ deh. Term itu cuma berlaku buat mereka yang emang passionate di bidang tertentu dan beneran work their a*s off buat menguasai bidang itu. Dan orang-orang kayak gini nih jarang, gaes. Buat mereka yang cuma berhenti di level ‘aku pengen belajar ini dan pengen bisa itu’ tanpa passion yang beneran kuat, kampus jadi salah satu pilihan tempat belajar yang baik dan benar. Karena sistem kuliah pada akhirnya bener-bener spesifik dan bahan-bahan ajarnya terstruktur. Bakal lebih mudah buat mereka yang pengen menguasai sesuatu tapi nggak mau repot ‘belajar semuanya segala-galanya’ dan hanya pengen belajar ‘yang penting dan terkait’ aja.

Singkat cerita, aku hubungin tuh si temen. Aku ngerayu dia buat kuliah, setengah maksa. dia terus nolak karena ngerasa udah tua. Udah lewat dari umur-umur belajar ‘yang ideal buat kuliah’. Yasudah lah ya, nggak mau dianya. Akhirnya kita ngobrolin hal yang lain, dia tanya aku udah kelar skripsi apa belom. Skripsi sih udah acc, yang mau ngurus sidang masih  nunggu temen. Bukan karena apa gaes, karena birokrasi daftar sidang rada riweh, kalau kamu nggak ada temen seperibetan, maka bakal tambah ribet lagi.

Trus si temen bilang tuh, “Gitu ribet, kamu nyuruh aku kuliah”

Yaaa, birokrasi di Indonesia emang kebanyakan ribetnya, tapi aku minta dia kuliah buat belajarnya toh, dan emang salah satu kondisi yang harus dihadapi buat belajar di instansi bernama ‘kampus’ adalah keribetan birokrasi. Dan meski kamu nggak kuliah juga, keribetan birokrasi ada dimana-mana, Bruh!

“Lah, urusan menuntuk ilmu sama ‘dikerjain orang administrasi’ beda urusan lah. Sana kuliah!” balesku.

Dan ini jawabannya, Sodara-sodara!

“Makaseeeh, aku mau ngelakuin hal yang lain aja. Yang lebih bermanfaat buat ummat.”

Dumbfounded.

That’s rude bruh, ga boleh gitu ngomongnya. Sakit hati aku”

Dan dia nggak paham, “lah apa loh ngomongnyaaa”

Akhirnya kujelasin, “Nggak sih, aku pms. Lagi sensi kali. Tapi, aku kan minta kamu kuliah. Its okay kalau kamu emang ga ada minat sama sekali. Tapi bilang, ‘ngerjain yang lain dan lebih bermanfaat buat ummat’ untuk counter-attack urusan kuliah, aku mikirnya gimana gitu. Kamu ga boleh ngomong gitu sama orang yang kuliah, aku ngerasa dibilangin ngelakuin sesuatu ‘yang nggak lebih bermanfaat buat ummat’,”

Dan balasannya semakin parah, “ohh, sejak kapan filter bahasamu jadi secanggih itu? Tapi kejauhan itu mah.” Emot giggle-giggle.

No apologize. At all.

And I’m like, ‘ah… jadi gini rasa gregetnya ngomong sama orang yang dikasi tau baik tidak baik dan pantes nggak pantes tapi tetep nggak nangkep? Ah… jadi gini rasanya ngadepin orang yang nggak punya sensibility yang cukup buat ngehargain posisi orang lain? Ah… jadi gini rasanya, ngomong sama orang yang nggak pernah kuliah tapi nggak menganggap penting kuliah’

Ah… akhirnya aku beneran paham urgensi menuntut ilmu setinggi-tingginya.

 

Well, terserah yang mau nerjemahin sih.

Penilaian orang memang pada akhirnya tergantung latar belakang pendidikan dan sensibilitas moralnya kok.

You may also like

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *